Thursday, 5 June 2014

@nsurendrann Dan @LatheefaKoya Buat Laporan Polis Berhubung Twitter Hina Kematian Anggota Polis @PDRMsia



Terkesan dengan kemarahan orang ramai terhadap kedua-duanya, peguam PKR, N.Surendran dan pasangannya, Latheefa Koya dilaporkan akan membuat laporan polis di Ibu Pejabat Polis Dang Wangi esok, jam 11:00 pagi berhubung penyiaran twitter-twitter yang dikatakan telah dipalsukan.

Mereka berdua akan ditemani oleh Ketua Komunikasi PKR, Fahmi Fadzil dan peguam, Eric Paulsen.



N.Surendran dan Latheefa Koya merupakan antara peguam-peguam Pakatan Rakyat yang cukup kuat membela penjenayah dan sangat gembira apabila ada anggota-anggota polis, khususnya yang berbangsa Melayu mati dibunuh oleh penjenayah. Walaupun tidak bersorak-sorai atau menari-nari seperti yang berlaku dalam filem-filem Asia Selatan, namun N.Surendran sudah beberapa kali mengeluarkan kenyataan mengecam dan memperlekehkan anggota-anggota serta pasukan polis, sebaliknya membesar-besarkan penjenayah.

Antara kes-kes membela penjenayah yang dikendalikan oleh N.Surendran termasuklah melibatkan seorang pencuri kereta mewah, A.Kugan yang kemudiannya mati ketika dalam tahanan. N.Surendran menuduh A.Kugan telah dibunuh oleh anggota polis.

Begitu juga dengan kematian lima orang anggota kongsi gelap di Pulau Pinang yang berbalas-balas tembakan dengan anggota-anggota polis. Kes tersebut membuatkan Ketua Polis Negara mencabar N.Surendran untuk turut serta dalam operasi polis. N.Surendran pada mulanya menyahut cabaran tersebut tetapi kemudian dengan menggunakan lidahnya yang berbelit, memberikan pelbagai alasan termasuklah vest keselamatan yang tidak muat dengan badannya untuk menolak cabaran berkenaan.

Di Teluk Intan, golongan propaganda Pakatan Rakyat telah menimbulkan pelbagai cerita-cerita negatif berhubung calon DAP dengan harapan untuk menjerat jentera propaganda Barisan Nasional. Selepas berita yang mereka cipta menjadi viral, propaganda Pakatan seterusnya ialah menyalahkan UMNO dan menyatakan itu adalah fitnah UMNO semata-mata.

Nampaknya, N.Surendran dan Latheefa Koya juga menggunakan kaedah yang sama kali ini.

No comments:

Post a Comment