Monday, 22 December 2014

Jawapan balas kepada Tan Sri Ramon Navaratnam


Tan Sri Ramon Navaratnam baru-baru ini menyalahkan kerajaan terutamanya Majlis Keselamatan Negara terhadap operasi membanteras ladang haram di Cameron Highlands. Hasil tanaman seperti sayur-sayuran dan bunga turut dimusnahkan di ladang-ladang yang telah dipastikan sebagai ladang yang diteroka tanpa lesen.

Menjawab dari artikel Tan Sri Ramon tersebut, notis telah diberikan kepada pengusaha-pengusaha untuk merobohkan khemah-khemah yang menutupi tanaman mereka dan sekaligus mereka juga harus tahu untuk memindahkan tanaman ke kawasan yang berlesen. Namun masih ada yang berdegil dan pihak berkuasa terus melakukan kerja perobohan tersebut. Notis yang dikeluarkan dua minggu lebih awal dari tarikh perobohan dan pengusaha sepatutnya terus bertindak agar mereka tidak menanggung kerugian dengan hasil tanaman mereka. 

Namun begitu,hasil tanaman bukan tidak boleh diberi kepada mereka yang memerlukan, tetapi memerlukan masa. Contohnya untuk masuk ke kawasan ladang haram bukan lah mudah seperti yang disangkakan. Laluan ke atas bukit bertingkat-tingkat dan harus melalui jalan berbukit-bukit. Nampak mudah tetapi untuk masuk ke ladang bukan dengan jalan kaki tetapi memerlukan kenderaan pacuan empat roda. Dengan itu memerlukan tenaga kerja yang lebih, kenderaan yang bersesuaian dan tidak mengganggu kerja=kerja operasi dijalankan secara lancar. Selain itu operasi harus dijalankan secara segera agar tidak lagi berulang peristiwa yang tidak diingini.

Jika dilihat semula dengan apa yang berlaku beberapa bulan yang lalu. Semasa banjir kilat tersebut yang meragut lima nyawa. Mengapa semua hanya diam? Tidak membantu. Mengapa sekarang nak menyebelahi perakus alam sekitar? Kerajaan bertindak dengan segera supaya tidak berlaku lagi banjir kilat. Mereka yang meneroka ladang secara haram dan tidak berlesen tidak harus diberi muka lagi. 

Operasi yang dilakukan lebih 500 pegawai terdiri dari 20 agensi ini bagi sekaligus memberi amaran juga kepada pengusaha tanaman sekeliling agar tidak meneroka tanah tanpa lesen. Dengan itu, memusnahkan tanaman bukanlah satu isu besar kerana pihak berkuasa dari awal lagi telah menghantar notis untuk merobohkan khemah-khemah tanaman. Jika tidak dilakukan,maka pengusaha ladang haram ini lebih giat meneroka tanah dengan lebih luas dan boleh merebak kepada pengusaha lain untuk meneroka ke kawasan lain.  

Operasi yang dinamakan OP Gading ini akan terus dilakukan bagi menjamin alam sekitar Cameron Highlands yang semakin terhakis akibat dari perbuatan mereka yang tidak bertanggungjawab. Pihak berkuasa akan terus memantau dari semasa ke semasa tanah-tanah yang tidak sepatutnya diteroka bagi menjamin keselamatan penduduk sekitar dari berlaku kejadian banjir lumpur,tanah runtuh dan sebagainya.
Artikel terkini Portal Jejarikami

Parti UMNO

Parti PAS

Parti PKR

Parti DAP

Ekonomi

Hiburan